Gratisan sebagai strategi bisnis*

Standard

Gratisan atau pemberian cuma-cuma, siapa yang tidak ingin mendapatkan? Banyak orang menikmati pemberian cuma-cuma, baik dalam bentuk barang, atau layanan tertentu. Misalnya mendapatkan satu buah apel gratis, atau mendapatkan dua kaos, padahal hanya membayar untuk satu produk.

Di mata konsumen, pemberian produk secara gratis akan memberikan kesempatan konsumen untuk mencoba, merasakan, dan mengevaluasi suatu produk yang mungkin baru dijumpainya. Pengalaman mencoba dan merasakan ini adalah hal penting bagi calon konsumen. Menurut teori perilaku, keputusan seseorang untuk membeli banyak ditentukan dari pengetahuan sebelumnya atau keyakinan akan sesuatu yang didapatkan dari menggunakan suatu produk. Karenanya, tidak sedikit perusahaan yang mengadopsi strategi “gratisan” sebagai salah satu upaya untuk meningkatkan peluang konsumen (baru) menggunakan produk yang ditawarkan.

Matrik Ladang Belajar (MLB) yang didirikan oleh Erika Oktarini di 2006 menikmati ‘keuntungan’ dengan mengadopsi pendekatan serupa. MLB awalnya hanya merupakan bimbingan belajar ‘biasa’ dan hanya memiliki satu guru yaitu Erika sendiri. MLB adalah bimbingan belajar yang menawarkan berbagai program belajar tambahan untuk berbagai mata pelajaran dari kelas empat sampai kelas 12. Lambat laun hingga saat ini, MLB memiliki 15 guru dari berbagai latar belakang dengan lebih dari 200 anak didik dalam satu tahun. Continue reading

Pemasaran Berbasis Komunitas

Standard

Komunitas adalah kumpulan dari individu-individu yang memiliki ketertarikan dan perhatian yang sama pada hal tertentu. Ketertarikan ini dapat berangkat dari hobby, minat, atau kesadaran perjuangan yang sama. Sebagai contoh, komunitas pecinta sepeda onthel memiliki ketertarikan dan minat di bidang sepeda sebagai bentuk kepedulian sosial bersama mengurangi polusi. Atau, komunitas tarian reog yang berangkat dari kumpulan penari dan pecinta tarian tradisional reog Ponorogo. Ada pula komunitas pecinta fotografi.

Yang utama dalam sebuah komunitas adalah terbentuknya identitas atau ciri khas komunitas tersebut. Identitas inilah yang membedakan antara komunitas satu dengan lainnya. Identitas biasanya dicerminkan dengan berbagai atribut yang digunakan sebagai representasi khas sebuah komunitas. Atribut yang paling sering dijumpai tentu saja dari nama, pakaian, topi, sepatu, gelang, atau lainnya yang menjadi ciri khas. Diyakini dengan atribut inilah anggota komunitas memiliki rasa memiliki satu sama lain. Dengan cara inilah sebuah komunitas mempertahankan eksistensinya.

Munculnya bisnis distro (distribution store atau distribution outlet) di Yogyakarta tidak dapat dilepaskan dari keberadaan beragam komunitas. Sekitar 300 distro anak muda kreatif dapat ditemukan di kota pendidikan ini.  Sejarah awal distro adalah toko yang menjual merchandise grup band tertentu (khususnya musik beraliran underground) atau perlengkapan olahraga skateboard. Dalam perkembangannya berbagai distro di Yogyakarta, Bandung dan kota-kota lainnya lebih dekat dengan bidang fashion seperti kaos dan jaket dan hal-hal terkait fashion antara lain topi, syal, sepatu, dan tas. Continue reading

Menjual Konsep dalam Bisnis Fotrografi

Standard

A picture is worth a thousand words. Satu gambar bernilai sama dengan seribu kata. Inilah mengapa kenangan akan lebih berbekas jika disajikan dalam bentuk foto. Meski dengan kamera yang tepat, hasil jepretan seorang fotografer amatir dapat seberkualitas dengan yang profesional, namun jarang sekali orang yang ‘berani’ mempercayakan dokumentasi momen berharga kepada fotografer amatir. Terlalu mahal harganya jika momen tersebut hilang tanpa bekas yang berkualitas dalam foto.

Peluang inilah yang ditangkap dengan jeli oleh para fotografer komersial dengan menawarkan layanan fotografi yang berkonsep. Foto yang dihasilkan tidak hanya hasil ‘asal’ jepret, tetapi didasarkan pada konsep spesifik sesuai dengan keinginan konsumen. Momen yang dilayani pun sangat beragam, tidak hanya ketika bahagia seperti pernikahan, ulang tahun atau wisuda, tetapi juga merambah momen penting lain, seperti pemakaman.

Inilah yang dilakukan oleh Misbahul Munir dengan http://www.poetrafoto.com-nya yang sukses dalam menjual konsep foto dalam bisnis fotografi. Misbah memulai bisnis foto komersial karena pengetahuannya di bidang fotografi terasah sejak Misbah menjadi peliput berita di tempat kerja sebelumnya. Akhirnya, ketertarikan di bidang foto meningkat dan diwujudkan dengan membeli sebuah kamera. Secara bertahap Misbah dengan bersemangat menjual konsep produk fotonya untuk acara-acara khusus seperti pertunangan dan pernikahan kepada konsumen dari kalangan terdekat. Karena ‘gethok tular’, dari satu pelanggan ke pelanggan lain, nama poetrafoto pun menjadi lebih dikenal. Misbah cukup cerdas dalam menyajikan konsep produk dalam foto kepada para calon konsumennya. Mengingat, perlu dicatat fotografi komersial di era digital seperti saat ini tingkat persaingan bisnisnya cukup tinggi. Continue reading

Kreativitas dalam Bisnis Hijau

Standard

Perca, menurut kamus bahasa Indonesia berarti sisa-sisa kain yang sudah tidak digunakan dari suatu proses produksi. Siapa sangka bahan sisa-sisa produksi ini menjelma menjadi sesuatu yang bernilai dan laku pasaran. Perlu seseorang dengan kreativitas tinggi untuk mengubah sesuatu yang dianggap tidak berharga menjadi bernilai. Itulah yang dilakukan oleh M. Mahmud di Rumah Perca yang didirikannya pada tahun 2006. Mahmud cukup cerdas membaca adanya peluang ini dan dengan kreativitas yang dimilikinya, kain-kain yang terbuang dapat disulap menjadi hal yang menguntungkan.

Mahmud bersama dengan sekitar 20 perajin berkreasi menghasilkan berbagai produk seperti sprei, selimut, sarung bantal dan guling, serta berbagai pernak-pernik dari bahan perca. Bahan baku utama produknya didapatkan dari sisa-sisa atau limbah perusahaan garment yang berasal dari sekitar Yogya dan utamanya dari Jakarta dan Bandung. Mahmud memiliki jejaring yang bagus dengan perusahaan garment ini, sehingga selama ini belum ada permasalahan kelangkaan bahan baku. Continue reading

Jangan main-main dengan merek

Standard

What’s a name? Apalah arti sebuah nama, demikian menurut sastrawan terkenal, William Shakespeare. Bagi sebagian orang, nama mungkin tidak bermakna apapun. Namun, bagi sebagian lainnya, nama menjadi sangat penting dalam banyak hal, terutama untuk konteks bisnis.

Nama, label atau merek yang merupakan identitas pembeda. Bagi orangtua, nama pada anak merupakan doa dan harapan ke depan. Bagi perusahaan, nama menjadi representasi nilai yang ditawarkan yang membedakannya dari perusahaan-perusahaan lain. Nama mencerminkan reputasi tertentu. Dengan reputasi yang baik, nama dapat menjadi alat promosi agar produk yang dihasilkan menjadi lebih dikenal. Lebih dari itu, dengan nama tidak menutup kemungkinan menjadi rangsangan untuk investasi. Singkat kata, nama/merek dan bagaimana merek dipilih yang melekat pada suatu produk menjadi sangat krusial. Alih-alih untung besar, salah memberikan nama akan berujung pada kegagalan suatu produk menembus pasar. Continue reading

Ketika Solusi Generik Tidak Selalu Manjur

Standard

Usaha kecil dan menengah (UKM) telah lama dipahami memiliki peran signifikan bagi pembangunan ekonomi suatu negara. Secara spesifik, keberadaan UKM mampu mengentaskan kemiskinan melalui penciptaan lapangan kerja dan kontribusinya terhadap produk domestik bruto (PDB). Seiring dengan meningkatnya kompetisi bisnis, terutama persaingan terhadap perusahaan besar dan modern menempatkan UKM dalam posisi yang rentan. Di Indonesia, hampir sebagian besar UKM beroperasi secara tradisional di lini produksi dan pemasaran. Dalam konteks negara berkembang seperti Indonesia, permasalahan-permasalahan utama yang dihadapi UKM bukan karena ukurannya yang kecil tetapi karena isolasi yang menghambat akses UKM pada pasar, informasi, modal dan dukungan institusional.

Selama ini pembinaan UKM di Indonesia sering dilakukan dengan pendekatan “gebyah uyah” (one size fits all). Artinya pembinaan yang dilakukan tidak dibedakan kebutuhannya yang spesifik. Dengan pemetaan permasalahan dasar, strategi pembinaan yang tepat dapat dirumuskan dengan tepat pula. Analogi sederhananya, jika seseorang menderita suatu penyakit, tentunya perlu diidentifikasi secara tepat jenis penyakit yang diidap. Tidak semua solusi generik yang diberikan dapat menyelesaikan beragam masalah.

Pemahaman yang baik akan peta inti permasalahan dapat membantu pemerintah atau pengambil kebijakan merumuskan dan menetapkan pola pembinaan UKM yang tepat sasaran.  Oleh karena itu, menjadi relevan dan penting untuk memikirkan pembinaan yang tepat untuk mengatasi permasalahan tersebut.

Salah satu pendekatan yang dapat dipilih adalah dengan melakukan pengelompokan (clustering). Pengelompokan ini nantinya akan membantu dalam mendesain program pembinaan yang tepat sasaran dan tepat metode. Paling tidak terdapat dua metode pengelompokan yang dapat dijalankan secara berbarengan, yaitu (a) pengelompokan berbasis masalah (problem-based clustering) dan (b) pengelompokan berbasis orientasi (orientation-based clustering). Pengelompokan ini juga bisa disaling-silangkan.

Pengelompokan berdasarkan masalah mengacu pada kendala-kendala yang dihadapi oleh UKM terkait modal, sumber daya manusia, kreativitas, teknologi, manajemen, dan sebagainya. Namun semuanya perlu dibuat spesifik. Misalnya, masalah kreativitas apa yang spesifik. Jika masalah (bagi UKM yang sudah menjalankan) atau orientasi (yang akan menjalankan) pengusaha mebel yang (akan) menyasar ekspor ke negara Italia, misalnya, ada baiknya pendampingan ditekankan kepada pemahaman selera pasar Italia. Termasuk di dalamnya, misalnya, proses pengawetan bahan baku yang tahan terhadap cuaca di empat musim.

Pengelompokan berdasarkan orientasi merujuk pada visi masa depan yang dimiliki oleh pemilik UKM itu sendiri. Sebagai contoh, tidak sedikit pemilik UKM yang berorientasi untuk lebih mengembangkan usaha yang dijalankannya. Yang tadinya hanya fokus pada pasar lokal, memutuskan untuk melakukan ekspansi ke pasar internasional. Namun, di sisi lain, ada pula pemilik UKM yang sudah merasa puas dengan apa yang dicapainya. Kepuasan pencapaian yang didasarkan pada parameter-parameter non keuangan. Sepanjang usaha yang dijalankan mampu menghidupi kebutuhan keluarga, menyekolahkan anak-anaknya hingga mendapatkan gelar sarjana, mereka sudah merasa cukup. Atau, ada juga mereka yang sudah cukup puas jika usaha yang dirintisnya mampu memberikan keberkahan bagi lingkungan sekitar. Memberikan pelatihan menembus pasar ekspor kepada mereka yang disebut belakangan nampaknya menjadi kurang relevan. Hal ini mirip dengan memberikan obak pilek kepada mereka yang sakit perut.

Dengan mengelompokkan UKM secara spesifik, nampaknya dampak beragam program pendampingan atau pembinaan akan bisa ditingkatkan. Pemerintah, saya yakin juga tidak mungkin jalan sendiri. Karenanya, perlu menggandeng pihak lain yang mempunyai ‘solusi spesifik’, seperti asosiasi industri, lembaga swadaya masyarakat, dan universitas.

Setujukah Anda?

Pengemasan bertingkat

Standard

Apa beda nasi goreng di hotel bintang lima dan kaki lima? Bahan tidak berbeda, rasa bisa jadi, suasana dan penyajian pasti. Singkatnya nasi goreng dikemas secara berbeda. Senyum pelayan yang lebih lebar, suasana lebih nyaman, iringan musik mengalun menentramkan, yang lain bisa tentu Anda tambahkan. Hal ini juga yang dilakukan oleh Eggroll Ubi Ungu Sasha. Almuna Fasah Asyarifah atau dikenal dengan Ifah, sejak 2010 memproduksi eggroll dengan merek Sasha. Produknya ini langsung menarik minat pasar karena keunikan bahannya yaitu ubi ungu.

sasha-1Dengan dibantu sekitar 24 karyawannya, Ifah mengembangkan komposisi yang tepat dalam membuat eggroll yang terdiri dari campuran telur, ubi ungu, tepung terigu, tepung sagu, gula dan bahan tambahan lainnya. Dalam satu hari, sekitar 500 dus eggroll dihasilkan, menghabiskan kurang lebih 45 kg telur dan 300 kg ubi dan menggunakan dua mixer besar, 40 alat cetak dan 20 kompor. Bahan baku ubi diperoleh di pasar ketela Karangkajen dan beberapa petani pemasok langganan Ifah. Eggroll Sasha dalam kemasan kotak cantik berwarna ungu yang mudah dibawa dan praktis. Pemasaran eggroll sudah merambah tidak hanya Yogyakarta tetapi meluas ke Magelang, Purwokerto, Solo, Jakarta, Malang, dan Surabaya. Produknya pun sudah menembus supermarket-supermarket modern.

Ilustrasi di atas menunjukkan bahwa ubi ungu sudah naik kelas menjadi kudapan yang mengundang. Selain diolah menjadi makanan yang tidak biasa, juga disajikan dengan kemasan yang menarik. Inilah kekuatan pengemasan (the power of packaging). Kemasan disini diartikan lebih luas, tidak hanya bungkus fisiknya. Inilah yang saya sebut dengan pengemasan bertingkat (multilevel packacing). Setiap tingkat menaikkan nilai tambah. Tingkat pertama, dari bahan baku menjadi produk. Eggroll adalah produk yang menarik misalnya dibandingkan dengan ubi ungu goreng. Ini mirip dengan penyajian nasi goreng di meja makan hotel bintang lima. Continue reading